DPP Aliansi Wartawan Indonesia (AWI) Kutuk Dan Kecam Keras Sejumlah Oknum Ormas Yang Intimidasi Dan Aniaya Wartawan Saat Bertugas



JAKARTA, SS - Ketua (6) enam DPP Aliansi Wartawan Indonesia ( AWI ) Hajirin Siregar , mengecam dan mengutuk keras atas perilakuan dari sekelompok anggota Ormas atas tindakan kekerasan yang dilakukannya terhadap dua pekerja jurnalis yang sedang mengkonfirmasi terkait permasalahan "Bendera Sobek" diKantor Desa Mekarwangi, Kecamatan Lemah Sugih, Kabupaten Majalengka.

"Seyogyanya seluruh elemen Bangsa bahu membahu untuk mewujudkan Program-program Pembangunan Pemerintah, bukannya saling gontok- gontokan menerapkan Hukum Rimba. Kinerja Wartawan itu sudah ada Tupoksinya dan Perundang- undangannya jelas di UU No. 40 tahun 1999," kata Ketua (6) enam DPP AWI, Hajirin Siregar saat di temui Awak Media di Kantor DPP Aliansi Wartawan Indonesia ( AWI ) , Jl Pramuka Jati No.5, Jakarta-Pusat, (29/06/2021).

Lebih lanjut Hajirin mengatakan, "Apabila  ditemukan pelanggaran kode etik jurnalistik, atau penyalahgunaan profesi wartawan, maka sudah ada aturan mainnya sesuai UU 40 Tahun 1999. Atau kalau ada ketidak puasan salurkanlah melalui jalur hukum...namun jangan main hakim sendiri dan yang jadi pertanyaan adalah, ada apa sebuah Ormas menginterograsi wartawan saat melakukan Konfirmasi dan Peliputan di Kantor Desa? dan dalam Kapasitas apa? ..ini Kepala Desa Perlu di pertanyakan juga nih," ungkap Hajirin Siregar. 

"Saya berharap kepada Polres Majalengka bertindak secara profesional dan segera menangkap para pelaku yang melakukan tindakan Intimidasi dan Kekerasan terhadap wartawan," tegas Hajirin menutup pembicaraan.

Sebagaimana diketahui sebelumnya bahwa peristiwa tersebut terjadi di Kantor Desa Mekarwangi Kecamatan Lemah Sugih Kabupaten Majalengka Jawa Barat, Senin (28/06/2011). Saat dua wartawan yang akan melakukan klarifikasi tentang pemberitaan, yang terjadi malah di intimidasi oleh beberapa oknum Ormas Pemuda Pancasila (PP), bahkan terjadi pemukulan kepada wartawan hingga menyebabkan luka di bagian wajah dan keluar kata-kata binatang yang di ucapkannya di video yang kemudian menjadi viral.

 (*) SS

Komentar

POSTINGAN POPULER

DR Tri Hayati Saksi Ahli Tegaskan SK Pencabutan Izin Usaha PT Pulomas Sentosa Cacat Yurisdis Dan Subtansi

Tingkatkan Kesadaran Hukum Bagi Para Prajurit, Korem 061/Sk Gelar Penyuluhan Hukum di Kota Bogor

Diduga Berkaitan Dengan Pencabulan Terhadap Penyandang Disabilitas Wartawan Rakyat Merdeka News Dikeroyok

Dua Karung Miras Berhasil Diamankan Satgas Pamtas RI-Malaysia di Jalur Tak Resmi, Kapuas Hulu